Sepasang Kukang Sitaan Dilepas di Gunung Sawal, Ciamis

satwa kukang
Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on pocket
Share on whatsapp

Pusat rehabilitasi primata Yayasan Inisiasi Alam Rehabilitasi Indonesia (YIARI) dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) wilayah III Ciamis kembali melepasliarkan sepasang kukang Jawa (Nycticebus javanicus) ke habitatnya di Suaka Margasatwa Gunung Sawal, Ciamis, Jawa Barat, Rabu, 20 Januari 2016.

Dua kukang tersebut merupakan bukti hasil sitaan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Jawa Barat dan Kepolisian Resor Kota Tasikmalaya pada 2013. Sepasang hewan ini sebelumnya dititipkan di pusat rehabilitasi YIARI Ciapus, Bogor, Jawa Barat.

Manajer Operasional YIARI Aris Hidayat mengatakan kukang ini pernah dilepasliarkan di Gunung Syawal, tapi terpantau sakit. Oleh tim monitoring, hewan tersebut dibawa kembali ke pusat rehabilitasi YIARI. Saat ini kedua kukang telah selesai menjalani pemulihan dan rehabilitasi. “Siap dilepas kembali ke habitatnya,” ujar Aris di sela pelepasliaran kukang di kaki Gunung Sawal.

Dia menjelaskan, selama rehabilitasi, kukang dikenalkan beberapa jenis pakan di hutan. Selain itu, kukang ditempatkan dalam kandang berukuran besar yang menyerupai habitat alaminya.

Hasil pemeriksaan tim medis dan observasi, Aris menjelaskan, kondisi kukang sudah sehat, tidak membawa penyakit, dan perilakunya liar, sehingga lolos seleksi untuk kembali dilepaskan ke habitatnya.

Menurut Aris, kukang korban perdagangan dan pemeliharaan yang masuk pusat rehabilitasi YIARI belum tentu bisa langsung dilepasliarkan. Dia menuturkan kukang harus lebih dulu menjalani proses pemeriksaan medis, masa karantina, dan rehabilitasi dalam jangka waktu tertentu.

“Setelah lolos seleksi untuk dilepasliarkan, baik dari sisi perilaku maupun kesehatan, barulah kukang dipindahkan ke habitat alaminya untuk menjalani masa habituasi dan pelepasliaran. Setelah dilepas, kukang tetap dipantau tim untuk mengetahui perkembangan perilakunya di alam,” ucap Aris.

Supervisor Survey Release Monitoring YIARI Robithotul Huda mengatakan proses translokasi atau pemindahan kukang ke kandang habituasi merupakan tahapan pralepas-liar sebelum benar-benar dilepas ke habitatnya. Kandang habituasi atau rumah sementara kukang berada di habitat Gunung Sawal.

“Bentuknya berupa lahan bundar terbuka dikelilingi fiber plastic. Di dalamnya tumbuh berbagai jenis pepohonan hijau untuk pakan dan tempat tidur kukang. Selama sekitar satu bulan, kukang dibiarkan beradaptasi dengan habitat dan pakan alaminya,” ujar Robithotul.


Sumber berita : nasional.tempo.co

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on pocket
Share on whatsapp

Tanya Kukangku

Kukangku adalah gerakan kampanye penyelamatan dan pelestarian kukang dari ancaman kepunahan akibat perburuan, perdagangan dan pemeliharaan.

CLOSE

1.364 orang sudah bergabung menjadi #PenyelamatKukang

Yuk gabung menjadi bagian dari penyelamat & pelestari kukang Indonesia!

CLOSE

LAPOR

CLOSE

Share to care :

Share on facebook
Share on twitter
Share on google
Share on tumblr
Share on pocket
Share on pinterest
Share on email
Share on delicious
Share on telegram
Share on whatsapp

Lebih dari 150 individu kukang korban perburuan,  perdagangan dan eksploitasi pemelihara dirawat di Pusat Rehabilitasi  YIARI.

30% di antara mereka bernasib buruk sehingga tidak bisa kembali ke habitat alaminya. Sisa hidup mereka bergantung kepada perawatan yang diberikan pusat rehabilitasi agar sesuai dengan kesejahteraan satwa.

BANTU KUKANG INDONESIA

Donasi yang terkumpul akan membantu  konservasi kukang meliputi upaya penyelamatan, rehabilitasi, pelepasliaran dan perlindungan habitat.

CLOSE

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on whatsapp
Share on email
Share on pocket
Share on telegram

LAPOR

Pengembalian dan penyerahan sukarela kukang ke pusat rehabilitasi

Bantu kami untuk mendata lokasi sebaran habitat alami kukang

Lapor kejahatan perburuan, perdagangan, dan pemeliharaan kukang